Jumat, 05 Juni 2020

Sejarah Terbentuknya Pembela Tanah Air (PETA)

| Jumat, 05 Juni 2020
Tentara sukarela Pmbela Tanah Air (PETA)


Perlu diketahui, organisasi bentukan Jepang di Hindia Belanda ada banyak jenisnya. Mulai dari keagamaan sampai organisasi militer. Semua organisasi tersebut selalu menggandeng tokoh Indonesia yang berpengaruh agar masyarakat luas percaya organisasi itu didirikan demi kepentingan bangsa Indonesia. Namun tidak semua orang Indonesia yang digandeng Jepang mengkhianati negaranya sendiri. Mereka menuruti Jepang di depan saja, di belakangnya mereka membuat suatu persiapan menuju kemerdekaan.

Apa itu Pembela Tanah Air (PETA)

Tentara Sukarela Pembela Tanah Air atau PETA (郷土防衛義勇軍 kyōdo bōei giyūgun) adalah kesatuan militer yang dibentuk Jepang di Indonesia dalam masa pendudukan Jepang. Tentara Pembela Tanah Air dibentuk pada tanggal 3 Oktober 1943 berdasarkan maklumat Osamu Seirei No 44 yang diumumkan oleh Panglima Tentara Ke-16, Letnan Jendral Kumakichi Harada sebagai Tentara Sukarela. Pelatihan pasukan Peta dipusatkan di kompleks militer Bogor yang diberi nama Jawa Bo-ei Giyûgun Kanbu Resentai.

Tentara PETA telah berperan besar dalam Perang Kemerdekaan Indonesia. Beberapa tokoh nasional yang dulunya tergabung dalam PETA antara lain mantan presiden Soeharto dan Jendral Besar Soedirman. Veteran-veteran tentara PETA telah menentukan perkembangan dan evolusi militer Indonesia, antara lain setelah menjadi bagian penting dari pembentukan Badan Keamanan Rakyat (BKR), Tentara Keamanan Rakyat (TKR), Tentara Keselamatan Rakyat, Tentara Republik Indonesia (TRI) hingga akhirnya TNI. Karena hal ini, PETA banyak dianggap sebagai salah satu cikal bakal dari Tentara Nasional Indonesia.

Latar Belakang Pembentukan PETA

Pembentukan PETA dianggap berawal dari surat Raden Gatot Mangkoepradja kepada Gunseikan (kepala pemerintahan militer Jepang) pada bulan September 1943 yang antara lain berisi permohonan agar bangsa Indonesia diperkenankan membantu pemerintahan Jepang di medan perang. Pada pembentukannya, banyak anggota Seinen Dojo (Barisan Pemuda) yang kemudian menjadi anggota senior dalam barisan PETA. 

Ada pendapat bahwa hal ini merupakan strategi Jepang untuk membangkitkan semangat patriotisme dengan memberi kesan bahwa usul pembentukan PETA berasal dari kalangan pemimpin Indonesia sendiri. Pendapat ini ada benarnya, karena, sebagaimana berita yang dimuat pada koran "Asia Raya" pada tanggal 13 September 1943, yakni adanya usulan sepuluh ulama: K.H. Mas Mansyur, KH. Adnan, Dr. Abdul Karim Amrullah (HAMKA), Guru H. Mansur, Guru H. Cholid. K.H. Abdul Madjid, Guru H. Jacob, K.H. Djunaedi, U. Mochtar dan H. Mohammad Sadri, yang menuntut agar segera dibentuk tentara sukarela bukan wajib militer yang akan mempertahankan Pulau Jawa. 

Hal ini menunjukkan adanya peran golongan agama dalam rangka pembentukan milisi ini. Tujuan pengusulan oleh golongan agama ini dianggap untuk menanamkan paham kebangsaan dan cinta tanah air yang berdasarkan ajaran agama. Hal ini kemudian juga diperlihatkan dalam panji atau bendera tentara PETA yang berupa matahari terbit (lambang kekaisaran Jepang) dan lambang bulan sabit dan bintang (simbol kepercayaan Islam).

Tujuan Pendirian PETA

Tujuan utama pendirian PETA memang tidak semata-mata untuk menyiapkan Indonesia merdeka. Para pemuda dan laki-laki dewasa dilatih fisiknya dengan cukup keras. Mereka dipersiapkan sebagai prajurit perang yang akan melengkapi kekurangan armada perang Jepang menghadapi sebuah perang Besar. Dikhawatirkan oleh Jepang, Amerika Serikat mencari sekutu baru hingga kekuatannya berkali lipat lebih besar. Dengan armada Amerika yang kuat dan kecanggihan peralatannya terus diperbaharui, tidak mungkin Jepang dapat bertahan tanpa tambahan prajurit yang siap dikorbankan.

Namun di sisi lain, Jepang mendidik anggota PETA untuk mencintai tanah airnya sendiri. Dikatakannya bahwa latihan yang dilakukan tersebut akan bermanfaat untuk melindungi tanah air Indonesia suatu hari nanti ketika Indonesia terancam diserang negara lain. Masih banyak negara luar yang menginginkan Indonesia menjadi negara koloninya lagi. Tanah yang subur, masyarakat ramah dan masih bodoh menjadikan Indonesia sebagai lahan investasi yang amat menjanjikan.

Keanggotaan PETA

Keanggotaan PETA terdiri dari para pemuda berbagai tingkatan. Rata-rata anggotanya merupakan seorang pelajar yang telah menyadari arti pentingnya kemerdekaan. Oleh karenanya mereka tetap rajin berlatih militer meskipun sudah merencanakan pembalikan gerakan organisasi. Mereka yang berjiwa muda ini sudah mengatur strategi untuk meraih kemerdekaan Indonesia sendiri melalui organisasi PETA.

Para anggota PETA memang disiapkan untuk menjadi tentara Jepang. Sayangnya, pihak Jepang tidak memberikan ketegasan akan status prajuritnya. Saat PETA masih aktif beroperasi, nama-nama seperti Jenderal Besar Soedirman dan Letnan Jenderal Soeharto menjadi nama kenangan yang pernah ikut mewarnai PETA. Mereka tahu posisi mereka hanya ditempatkan sebagai cadangan prajurit saja. Jadi mereka bukan pasukan resmi Jepang yang mendapat juga tunjangan keprajuritan.

Sama halnya dengan organisasi militer lainnya. Untuk mencapai suatu tujuan besar, tahap yang dilaksanakan harus sudah tersusun rapi dengan rencana yang matang. Termasuk pula struktur organisasi dan keanggotaannya. Tujuan kejelasan ini adalah memudahkan pendistribusian tugas bagi para anggota dan petinggi organisasi. Sehingga organisasi dapat berjalan dengan seimbang. 

Hirarkis Jabatan PETA.

Berikut urutan hirarkis jabatan dalam PETA.

1. Daidanco 

Hanya orang-orang yang memang sebelumnya pernah memiliki pangkatlah yang dapat menduduki posisi komandan batalyon ini. Mereka yaitu para pejabat birokrasi, pemuka agama, para penegak di dunia hukum, dan abdi negara resmi lainnya.

2. Cudanco 

Sedikit lebih rendah dari Daidanco. Cudanco diperbolehkan ditempati oleh para guru dan juru tulis yang memang mendedikasikan hidupnya demi dunia pendidikan yang lebih baik. Mereka boleh memimpin sebuah kompi.

3. Shodanco 

Hanyalah pelajar yang pernah merasakan bangku sekolah menengah tingkat pertama atas saja yang berhak memimpin suatu peleton.

4. Budanco

Demi menjaga stabilitas organisasi, dibentuklah kelompok paling kecil dalam sebuah organisasi besar. Budanco boleh mengendalikan suatu regu dengan syarat ia pernah duduk di bangku sekolah dasar. Keberadaannya akan memudahkan pengorganisasian dan proses koordinasi.

5. Giyuhei 

Anggota PETA yang belum pernah sekolah boleh saja bergabung. Namun mereka harus rela diberi tugas apa saja karena bergabungnya dia hanya diakui sebagai prajurit sukarela yang berada di hirarki paling bawah struktur organisasi PETA.

Pemberontakan PETA.


Pembela Tanah Air (PETA)


Karena para pemimpin dan anggota PETA memang sejak awal berusaha memperalat organisasi ini agar memerdekakan Hindia Belanda, timbullah beberapa kejadian yang di luar dugaan. Salah satu kejadian yang sangat terkenal dalam sejarah kemerdekaan Indonesia ialah peristiwa pemberontakan PETA di Blitar yang dipimpin oleh Soepriyadi.

Pada tanggal 14 Februari 1945, pasukan PETA di Blitar di bawah pimpinan Supriadi melakukan sebuah pemberontakan. Pemberontakan ini berhasil dipadamkan dengan memanfaatkan pasukan pribumi yang tak terlibat pemberontakan, baik dari satuan PETA sendiri maupun Heiho. Supriadi, pimpinan pasukan pemberontak tersebut, menurut sejarah Indonesia dinyatakan hilang dalam peristiwa ini. Akan tetapi, pimpinan lapangan dari pemberontakan ini, yang selama ini dilupakan sejarah, Muradi, tetap bersama dengan pasukannya hingga saat terakhir. Mereka semua pada akhirnya, setelah disiksa selama penahanan oleh Kempeitai (PM), diadili dan dihukum mati dengan hukuman penggal sesuai dengan hukum militer Tentara Kekaisaran Jepang di Eevereld (sekarang pantai Ancol) pada tanggal 16 Mei 1945.


Pembubaran PETA.


Pembela Tanah Air (PETA)


Pembubaran PETA dilaksanakan sehari setelah proklamasi kemerdekaan tanggal 17 Agustus 1945. Presiden Soekarno menyetujui dibubarkannya PETA karena ingin membuktika pada dunia bahwa Indonesia merdeka di atas kaki sendiri. Sehingga setiap senjata yang dipakai untuk melawan negara mana pun nantinya adalah senjata milik sendiri dengan prajurit dari dalam negeri sendiri. Sama sekali tidak ada pengaruh Jepang dalam setiap usaha kemerdekaan. Karenanya, para Daidanco banyak yang meletakkan senjatanya.

Pada tanggal 18 Agustus 1945, sehari setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia, berdasarkan perjanjian kapitulasi Jepang dengan blok Sekutu, Tentara Kekaisaran Jepang memerintahkan para daidan batalion PETA untuk menyerah dan menyerahkan senjata mereka, dimana sebagian besar dari mereka mematuhinya. Presiden Republik Indonesia yang baru saja dilantik, Sukarno, mendukung pembubaran ini ketimbang mengubah PETA menjadi tentara nasional, karena tuduhan blok Sekutu bahwa Indonesia yang baru lahir adalah kolaborator Kekaisaran Jepang bila ia memperbolehkan milisi yang diciptakan Jepang ini untuk dilanjutkan. Sehari kemudian, tanggal 19 Agustus 1945, panglima terakhir Tentara Ke-16 di Jawa, Letnan Jendral Nagano Yuichiro, mengucapkan pidato perpisahan pada para anggota kesatuan PETA.


Peranan PETA Masa Perjuangan Kemerdekaan Indonesia.


Pembela Tanah Air (PETA)


Sumbangsih dan peranan tentara PETA dalam masa Perang Kemerdekaan Indonesia sangatlah besar. Demikian juga peranan mantan Tentara PETA dalam kemerdekaan Indonesia. Beberapa tokoh yang dulunya tergabung dalam PETA antara lain mantan presiden Soeharto dan Jendral Besar Soedirman. Mantan Tentara PETA menjadi bagian penting pembentukan Tentara Nasional Indonesia (TNI), mulai dari Badan Keamanan Rakyat (BKR), Tentara Keamanan Rakyat (TKR), Tentara Keselamatan Rakyat, Tentara Republik Indonesia (TRI) hingga TNI. Untuk mengenang perjuangan Tentara PETA, pada tanggal 18 Desember 1995 diresmikan monumen PETA yang letaknya di Bogor, bekas markas besar PETA.


Tokoh Indonesia Lulusan PETA.


Pembela Tanah Air (PETA)


Para bekas tentara PETA banyak yang kemudian terjun di dunia militer Indonesia. Beberapa di antaranya menjadi petinggi, dan beberapa di antaranya tidak terlalu dikenal namanya. Namun, dikenal atau tidak mereka telah memberikan sumbangan besar terhadap pembentukan Badan Keamanan Rakyat (BKR) yang sekarang dikenal dengan Tentara Nasional Indonesia (TNI

Tokoh Indonesia yang merupakan lulusan PETA antara lain:
  • Jenderal Besar Sudirman (Panglima APRI)
  • Jenderal Besar Soeharto (Mantan Presiden RI ke-2)
  • Jenderal (Anumerta) Ahmad Yani (Mantan Menteri/Panglima Angkatan Darat)
  • Soepriyadi (Mantan Menhankam Kabinaet I in absentia)
  • Jenderal TNI Basuki Rahmat (Mantan Mendagri)
  • Letnan Jenderal TNI Sarwo Edhie Wibowo (Mantan Komandan Kopassus)
  • Jenderal TNI Umar Wirahadikusumah (Mantan Wapres RI)
  • Jenderal TNI Soemitro (Mantan Pangkopkamtib)
  • Jenderal TNI Poniman (Mantan Menhankam)
  • Letjend TNI Kemal Idris
  • Letjend TNI Supardjo Rustam
  • Letjend TNI GPH Djatikoesoemo (Mantan KASAD, sesepuh Zeni, pejuang kemerdekaan, putra ke-23 dari Susuhunan Pakubuwono X Surakarta, dll).


Demikianlah artikel yang menjelaskan tentang "Sejarah Terbentuknya Pembela Tanah Air (PETA)". Semoga melalui tulisan ini memberikan pemahaman kepada pembaca yang sedang mempelarinya. Pustaka Pengetahuan mohon maaf jika ada kesalahan dan silahkan tinggal tanggapan maupun kritikan yang sifatnya memperbaiki untuk yang akan datang. Terima kasih dan semoga bermanfaat.

Bahan bacaan lainnya, jika membantu tugas sekolah silahkan klik Berbagai Reviews 

Untuk menambah wawasan dan pengetahuan, silahkan klik Baraja Farm 

Tutorial cara budidaya silahkan klik Baraja Farm Channel

Media sosial silahkan klik facebook.com

Related Posts

Tidak ada komentar:

Posting Komentar